Waktu Terbaik Mengajarkan Pendidikan Seksual Pada Anak

No Comments
Parenting
Pendidikan seksual pada anak

Kasus pelecehan seksual pada anak dibawah umur cukup mengkhawatirkan kita sebagai orang tua, apalagi kejadian itu tidak jarang terjadi di sekolah. Kebanyakan masyarakat kita memandang instansi pendidikan, khususnya guru, dengan rasa hormat. Karena itu akan sangat mengkhawatirkan jika murid sampai mendapat pelecehan seksual di sekolah.

Karena itu sangat penting bagi orang tua (dan dengan bantuan guru) untuk mendiskusikan dengan anak-anak mereka untuk membedakan manakah sentuhan yang benar, dan mana sentuhan yang salah yang tidak sebaiknya dilakukan oleh orang lain terhadap mereka. Serta dengan memberikan pengarahan mengenai alat kelamin mereka.

Akan tetapi seringkali kita menemukan bahwa tidak mudah bagi orang tua untuk mengajarkan atau sekedar mengkomunikasikan hal tersebut dengan anak-anak. Karena itulah ada beberapa hal yang sebaiknya diperhatikan saat Anda akan mengajarkan pendidikan seksual kepada anak. Berikut adalah hal-hal yang perlu Anda perhatikan tersebut.

Usia yang tepat

Psikolog klinis dan penulis Seema Hingorrany mengatakan, pembahasan pada usia tiga tahun harus sudah mulai dilakukan tentang tentang benar dan salah terkait sentuhan pada organ tubuhnya.

Cara penyampaian

Untuk membahas pelecehan seksual dengan anak Anda, Anda tidak perlu masuk ke rincian tentang apa perkosaan. Konselor anak Rajni Singh mengatakan, orang tua harus menjelaskan tentang penyalahgunaan dari sudut pandang anak sehingga mereka diberitahu dengan baik dan tidak takut tentang semuanya.

Ajarkan mereka tentang sentuhan yang baik dan sentuhan buruk di awal kehidupan sehingga dia menyadari bahwa beberapa bagian tubuh tidak boleh disentuh oleh siapa pun. Perlu diingat bahwa banyak anak-anak yang sangat sensitif dapat menjadi fobia bersekolah jika orang tua membesar-besarkan masalah ini.

Buat aturan

Anak-anak dapat memahami aturan lebih cepat daripada orang dewasa. Mereka harus diberitahu bahwa bahkan ketika ia sedang pergi ke toilet di sekolah, tak seorang pun harus diizinkan untuk menyentuh  bagian-bagian pribadinya itu.

Anak-anak harus diberitahu bahwa selain orang tua jika seseorang menyentuh mereka, bahwa jika ada sesuatu yang membuat mereka merasa tidak nyaman, mereka harus sesegera mungkin melaporkannya kepada orang tua atau wali mereka.

Jaga nada bicara

Nada di mana Anda berkomunikasi dengan anak sangat penting. Dalam hal ini, nada tidak boleh keras dan tidak harus berarti bahwa Anda memarahinya. Intonasi suara Anda harus mencerminkan sensitivitas dan harus muncul untuk agar anak tahu jika orang tuanya berusaha melindunginya.

Meminta bantuan pihak sekolah

Jika memang sebagai orang tua kita tidak dapat menemukan cara berkomunikasi dengan anak kita (perlu diingat bahwa perlu pendekatan berbeda-beda untuk tiap anak) orang tua mungkin dapat menghubungi pihak sekolah untuk meminta bantuan perihal hal ini. Banyak sekolah yang akan dengan senang hati membantu para orang tua yang kesulitan dalam berkomunikasi dengan anak-anaknya.

Previous Post
Tips Mendidik Anak Agar Mandiri dan Tidak Manja
Next Post
5 Cara Menjaga Browser History Anda Dari Anak

Gabung Sekarang

You must be logged in to post a comment.
Menu